Mengidentifikasi Cobaan/Musibah, baru mengatasinya. (I)

.. Suatu seorang sahabat (S) bertamu di rumah Fulan (F)
S: “aduh, saya dapet ujian nih.. baru saja kena musibah”
F: “Wah.. sampeyan gak bisa langsung vonis kalo itu ujian, karena bisa jadi adzab lho..”
S: “Ah, kok sampeyan sinis gitu ke saya.. sampai kena adzab kayak di sinetron”
F: “Bukan sinis, malah saya ngomong gini karena sayang sama sampeyan. Kalo Ban motor sampeyan Gembos, jangan langsung dipompa karena itu bukan solusi satu-satunya. Sampeyan harus tahu dulu, apa benar hanya kurang angin atau memang bocor”
S: “Jadi, apa hubungannya ban dengan musibah saya”
F: “Kalau musibah sampeyan itu memang benar Ujian, maka cara mengatasinya cuman satu: SABAR. Tapi kalau ADZAB yaitu hukuman atas tindakan sampeyan melakukan dosa-dosa besar, maka gak cukup hanya Sabar.. tapi harus didahului dengan Tobat. Sama dengan ban tadi, sampeyan gak bisa langsung pompa kalau ternyata dia bocor tapi harus ditambal dulu…”
S: “o… gitu ya…”
F: “Iya, makanya saya ngomong begini biar sampeyan gak bertambah dosanya.. maaf, itu kalau ternyata musibah sampeyan adalah adzab. Sudah bersabar, tapi masih saja kena musibah.. akhirnya sampeyan Su’udzon sama Gusti Allah.. wah kan nambah duso itu.. padahal seharusnya sampeyan Tobat dulu baru Sabar dengan hukuman itu.. baru nanti selesai.”
S: “Terus, bagaimana kita tahu ini Ujian apa Adzab?”
F: “Waduh.. saya gak pernah jadi penguji sih?!! hehehe”
S: “Wah, Serius dong!”
F: “Sebenarnya sampeyan gak usah tanya itu, cukup sampeyan PETANI (teliti) saja tingkah laku sampeyan selama ini.. pasti tahu ini ujian ataukah adzab. Tapi baiklah.. yang paling kelihatan Kalau ini adalah ADZAB.. dia akan berlangsung lama dan berulang-ulang semakin lama semakin terpuruk bahkan hancur sama sekali, sampai anda benar-benar sadar kemudian mengakui dan berobat!.”
“Kalau ujian, cukup sampeyan sabar gak ngomel saja.. sebentar pasti berlalu dan tahu-tahu keadaan sampeyan lebih baik dari sebelumnya dan teru…s naik sampai sampeyan sadar bahwa sampeyan benar-benar TELAH NAIK KELAS, tidak terasa berat atau tersiksa”

Sang sahabat termenung… tidak lagi melontarkan kata apa-apa, mungkin dia mulai berfikir keras dan intospeksi karena mungkin dia ternyata begini atau begitu…

1 Komentar (+add yours?)

  1. Ruli Andresta
    Feb 01, 2012 @ 10:55:17

    makasih pak r0fik ataz pengetahuanya”.””’

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: